“CekFakta: pemeriksaan fakta kolaboratif di Indonesia”

Irene Jay Liu
Lead Google News Lab, APAC
Diterbitkan 26 Juni 2018

Sebagai negara demokrasi terbesar ketiga di dunia dengan lebih dari 260 juta penduduk, Indonesia membanggakan pemilih yang bersemangat – hampir 70 persen pemilih muncul dalam pemilihan presiden terakhir pada tahun 2014. Besok, pada tanggal 27 Juni, mereka akan menuju ke tempat pemungutan suara untuk Pilkada , pemilihan daerah untuk gubernur dan posisi lokal lainnya, menjelang pemilihan umum tahun depan. Saat orang-orang bersiap untuk memberikan suara, Inisiatif Google Warta telah bekerja dengan wartawan untuk melawan penyebaran informasi yang salah dalam memimpin pemilihan.

Dua puluh dua perusahaan media — termasuk semua organisasi berita nasional dan regional utama — telah meluncurkan CekFakta , proyek pengecekan fakta dan verifikasi kolaboratif yang bekerja sama dengan Prakarsa Berita Google, Asosiasi Media Maya Indonesia ( AMSI ), Masyarakat Anti-Fitnah Indonesia ( Mafindo ), Aliansi Jurnalis Independen ( AJI ), dan Internews.

(foto)
Pemimpin redaksi dari 22 organisasi berita di Indonesia menandatangani MOU untuk membentuk inisiatif CekFakta

Pluralisme agama dan etnis di Indonesia, serta adopsi cepat dari internet dan media sosial, telah memberikan lahan subur bagi munculnya kesalahan dan disinformasi. Dikenal sebagai “hoax” di Indonesia, kehadiran mereka meningkat selama pemilihan kunci, menurut sebuah makalah terbaru yang diterbitkan oleh University of Hong Kong. Menjelang pemilihan minggu ini, Dewan Pers Indonesia memperingatkan terhadap “kantor berita palsu dan tidak terverifikasi” yang berusaha menyebarkan hoax selama pemilu.

“CekFakta adalah bukti bahwa ekosistem untuk pemalsuan tipuan di Indonesia berkembang cepat dan siap untuk melawan tipuan dan disinformasi yang mungkin menyebar dalam dua pemilu mendatang,” kata Wahyu Dhyatmika, sekretaris umum AMSI dan kepala editor tempo.co. “Ini menunjukkan bagaimana penerbit media, masyarakat sipil dan jurnalis, dengan dukungan dari Google News Initiative, dapat berkolaborasi untuk menghadapi tantangan ini bersama-sama.”

Dalam kemitraan dengan Internews dan Aliansi Jurnalis Independen ( AJI ), Google News Initiative meluncurkan jaringan pelatihan yang berfokus pada pengecekan fakta dan verifikasi, yang akan melatih 1800 wartawan pada akhir tahun. Lokakarya dilakukan dalam Bahasa Indonesia dan dipimpin oleh jurnalis lokal, menggunakan kurikulum yang dibuat bersama oleh mitra Indonesia melalui konsultasi dengan Draf Pertama dan Storyful .

(foto)
Jaringan Pelatihan Google News Initiative Indonesia

Google juga menyediakan sumber daya dan dukungan enjiniring kepada Mafindo untuk membangun platform teknologi yang akan menjadi tuan rumah proyek kolaboratif. Pendiri Google dan CekFakta turut menyelenggarakan KTT Media Terpercaya Indonesia, yang menampilkan pelatihan verifikasi besar-besaran selama dua hari yang dipimpin oleh Google News Initiative Indonesia Training Network.

(foto)
Peserta KTT Media Tepercaya melantunkan komitmen mereka untuk memerangi misinformasi di Indonesia.

Sebagai tanggapan atas acara tersebut, pemimpin Mafindo Anita Wahid mengatakan, “Energi dan jumlah orang yang berkumpul di KTT Media Tepercaya sangat menggembirakan. Kami melihat begitu banyak orang yang bersama-sama ini, begitu banyak tangan berada di dek, dan begitu banyak harapan meningkat. Kami sekarang sangat yakin bahwa kami dapat mengatasi masalah ini bersama-sama. ”

Untuk informasi lebih lanjut tentang Google News Initiative, termasuk pelatihan dan alat untuk wartawan, kunjungi g.co/newsinitiative.”

(Google Translate).

======

Sumber: http://bit.ly/2N11rvO

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *